Could prescription vegetables be the future of healthcare?

By Chiara Townley

Fact checked by Isabel Godfrey

The authors of a new study conclude that healthful food prescriptions in Medicare and Medicaid would be more cost-effective after 5 years than preventive drug treatments.

Father and daughter shopping

As the cost of healthcare rises, could prescription vegetables save money?

Medicare and Medicaid are the two largest healthcare programs in the United States.

Approximately 57 million people received coverage from Medicare plans in 2016, while Medicaid had about 66 million enrollees in 2018.

Medicare is the federal health insuranceprogram that supports certain groups of people, including those who are 65 years or older, those with permanent kidney failure, and some younger people with disabilities.

Medicaid is a federal and state program that helps people who have limited income and resources.

Medicare accounted for 15 percent of the federal budget in 2017. As the population ages and healthcare costs rise, experts estimate that healthcare spending will continue to grow. According to projections, Medicare spending will reach 18 percent by 2028.

Encouraging people to eat better

A team of researchers from Tufts University and Brigham and Women’s Hospital in Boston, MA analyzed the effects of healthful food prescriptions in Medicare and Medicaid. The study, which the journal PLOS Medicine published, found that offsetting the cost of healthful foods by 30 percent through health insurance would improve health and reduce costs.

According to the co-first author Dr. Dariush Mozaffarian, dean of the Friedman School of Nutrition Science and Policy at Tufts:

“Medicare and Medicaid are the two largest healthcare programs in the U.S., together covering one in three Americans and accounting for 1 in every 4 dollars in the entire federal budget.”

The researchers modeled two different scenarios that would play out if Medicare and Medicaidcovered 30 percent of healthful food purchases.Do standing desks really help you lose weight?A recent study reviews the alleged health benefits of sit-stand desks.READ NOW

In both scenarios, these programs would cover 30 percent of fruit and vegetable purchases. However, in the second scenario, they would also cover 30 percent of purchases of whole grains, nuts, seafood, and plant oils.

The findings showed that the first scenario would prevent about 1.93 million cases of heart disease, while the second one would prevent close to 3.28 million cases of heart disease as well as 120,000 cases of diabetes.

The positive effect on diabetes is due to the role that whole grains, nuts, and seeds play in diabetes prevention.

“We found that encouraging people to eat healthy foods in Medicare and Medicaid — healthy food prescriptions — could be as or more cost-effective as other common interventions, such as preventative drug treatments for hypertension or high cholesterol,” says Yujin Lee, Ph.D., a postdoctoral fellow at the Friedman School and co-first author of the study.

Reducing the need for healthcare

Both scenario one and scenario two significantly reduced healthcare utilization, leading to savings of about $40 billion and $100 billion respectively. The total costs for subsidizing just fruits and vegetables were $122.6 billion, while it cost $210.4 billion to cover the broader range of healthful foods.

Comparing the net costs with savings and health benefits, both scenarios were highly cost-effective.

To conduct this study, the researchers used a validated micro-simulation model called CVD Predict that generated samples representative of the Medicare, Medicaid, and dual-eligible populations. To achieve this, they used data from recent National Health and Nutrition Examination Surveys (NHANES), published sources, and meta-analyses.

They then applied the two scenarios to each of the different samples and assessed their effect at 5-, 10-, and 20-year horizons and at a simulated lifetime horizon.

This research forms part of the Food Policy Review and Intervention Cost-Effectiveness (Food-PRICE) research initiative, which is a collaboration of international researchers who are working to improve the health of the U.S. population by identifying possible nutrition strategies and evaluating their cost-effectiveness.

“These new findings support the concept of [the public initiative] Food is Medicine: That innovative programs to encourage and reimburse healthy eating can and should be integrated into the healthcare system.”

Dr. Dariush Mozaffarian

The researchers believe that this study provides the best national assessment of the potential effects that these initiatives could have at the federal level, but they caution that these models cannot prove the health and cost effects of the incentives.

The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

Healthcare-Trends-for-2019-1 The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

Society is changing, and patient values, attitudes, and behaviors have followed suit. Today’s patients are more informed and empowered than ever, and as you would expect, their preferences and expectations have mirrored current trends among consumers in general, namely:

  • They demand instant response and feedback
  • They expect convenience and ease of use at every turn
  • The end-to-end experience is just as important as the quality of the product or service itself

Social media and online reviews have created unprecedented levels of transparency and have transformed how patients interact with their doctors. As a result, the overall patient experience and how healthcare providers deliver their services have evolved significantly over the last decade. Throw into the mix new digital tools, technology, and software (such as artificial intelligence and blockchain) that continue to disrupt the industry, and you’ve got a healthcare landscape like none we’ve ever seen.

How will healthcare evolve into 2019 and beyond? We break down what trends you can expect to continue in 2019, new healthcare horizons to look out for, and what you can do to capitalize on them.

Healthcare-Trends-for-2019-2 The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

1. The Millennial Effect

Millennials have changed the game where medical marketing is concerned, and there’s no reason to believe the trend won’t continue. In fact, the millennial mindset has affected and caused a shift in how other generational segments of the population interact and expect to communicate with their healthcare providers.

Today’s patients are more informed and empowered to make healthcare decisions than at any other time in history. They have innumerably more choices where their healthcare is concerned and are no longer slaves to the local practice or health system. Patients can meticulously research a friend or doctor’s referral online before deciding to make an appointment.

Of course, quality and cost of care remain important to patients. However, in the digital age of healthcare, patients can confirm it before they step foot in your office. They trust online reviews and will shy away from medical practices with an abundance of negative ones.

What you can do:

You can clean house throughout your organization, internally if needed. While the moody, rude, and sarcastic front desk person may have been tolerable just a generation ago, today’s healthcare consumers won’t put up with those kinds of behaviors anymore, no matter how good a doctor’s care may be.

Become ultra-transparent about your treatments and pricing and invest in your staff so they can acquire proper customer service and marketing skills. Marketing is a now a team sport in healthcare, and everyone in your office has to be pulling in the same direction if you want to thrive, let alone survive in the 2019 healthcare landscape.

Healthcare-Trends-for-2019-3 The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

2. Your Online Presence Matters More Than Ever

Patients start their journey to your office online. 77% of patients begin their search for a doctor with the click of a mouse, and almost 65% say that a strong online presence will tip the scales of choosing one provider over another.

It may seem simple, but patients need to find you when they are looking for you online, and if not, they’ll probably end up at the practice around the corner. As a healthcare provider, you must come to grips (if you haven’t already) with the fact that digital channels influence patient decision-making, then adapt accordingly.

What you can do:

How can you increase your presence online?  Google is by far the primary way prospective patients search for health providers online. As we like to tell our medical practice clients, the best way to hide a dead body is on the second page of Google search results. To rank at or near the top of search results, your website needs to adapt to Google’s algorithms which place primary importance on:

  • Expertise
  • Authority
  • Trustworthiness

Providing excellent, unique, and relevant content as well as a fantastic overall user experience will boost how you perform in search and keep you in front of the eyes of patients. To learn how you can bring your website to the next level, listen in as we break down 25 easy-to-implement tips and strategies you can use to make it happen.

Healthcare-Trends-for-2019-4 The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

3. Online Reviews Will Grow in Importance (believe it or not)

Speaking of online reviews, there is no doubt that they are here to stay and will play an even greater role moving forward. According to national consumer studies, online review sites like HealthGrades and Yelp now surpass recommendations from family and friends.

And the vast majority of patients have no qualms when searching online for a doctor. Roughly 80% of prospective patients use online reviews when choosing a new healthcare provider, and almost 75% will choose one physician over another because of negative feedback. Think patients won’t go out of network to see you? Think again. Nearly 50% of potential patients say that they would leave their insurance network to consult a physician with positive reviews.

And just because someone’s primary caregiver refers them to your practice is no guarantee that the patient will actually make an appointment. More than 80% of patients will still research a physician online even when given a strong referral from their primary healthcare provider.

The bottom line is that online reviews can make or break your practice. They add (or reduce) credibility and authority, and the reality is that patients need to validate their decision when they research you online. And for better or for worse, that’s not going to change anytime soon.

What you can do:

The good news is that you can help yourself by encouraging your patients (especially your ardent fans) to leave feedback. Search engines like Google love online reviews. Moreover, 60% of healthcare consumers value a balanced perspective and will be suspicious if they only see positive reviews for a physician or practice.

If you want to learn how to manage and mobilize patient reviews to attract more patients and grow your practice, our free step-by-step 53-page eBook will show you how.

Healthcare-Trends-for-2019-5 The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

4. Online Scheduling to Be the Norm

Patients these days (especially millennials) won’t wait weeks to get an appointment at your office, and they certainly won’t tolerate waiting over an hour in your waiting room. 77% of patients place a high degree of importance on the ability to book, change, or cancel appointments online. And almost half of all patientsprefer doctors that offer online scheduling. That number is sure to grow moving forward.

Third-party scheduling through the likes of Yelp, Google, or other platforms, is becoming a must-have for medical practices around the country. Third-party platforms can blend seamlessly into your practice calendar without overloading your front office staff. If you haven’t done so already, you might want to introduce online scheduling capabilities and send your patients appointment reminders by text message. 53% of patients prefer receiving reminders via text, and don’t forget that text messages are rarely ignored (only 1% of all texts go unread). 

Text messages could provide big wins for your office in several areas:

  • Reminding patients about appointments and annual checkups
  • Notifying patients when prescriptions are ready or when they need a refill
  • Alerting patients of test results
  • Monitor patients with severe illnesses
  • Promoting upcoming specials or price promotions
Healthcare-Trends-for-2019-6 The Top 5 Patient Healthcare Trends for 2019

5. Customer Service: the Foundation of Patient Loyalty

More than 80% of patients state that customer service is the single most decisive factor besides the quality of care in determining their loyalty to any physician.

Your patient’s experience isn’t over just because they have left your exam room. It continues and is in the heart of what’s known as the Patient Value Journey, that fork in the road where patients either decide not to return or get converted into loyal supporters who will praise you from the rafters.

When you put your patients front and center in everything you do, you’ll differentiate your practice from your competitors, rock it on five-star reviews, drive new traffic through the front door, and achieve the profitability you aim for.

And remember, patient customer care touches everything and everyone in your organization including:

  • Physician disposition, attentiveness, and interest
  • Attitudes and helpfulness of your staff
  • State and comfort of your lobby
  • Amenities in your waiting room (tea, coffee, water, Wifi)

If you want to grow your practice in 2019, the level of your customer service can convert happy patients into rockstar fans who will sing your praises from the rooftops, attracting new patients through the front door.

The Healthcare Revolution Is Far From Over

For your health system or medical practices to thrive in the 21st century, you will need to stay ahead of both your competition and patient needs. Using the latest technology and resources to develop a marketing strategy that keeps your brand at the top of patients’ radar screens will keep them engaged, invested, and loyal.

Meeting your patients’ needs along the entire patient journey will continue to be paramount from the initial doctor search to scheduling appointments, the in-house patient experience, to managing follow-up communication and providing feedback. Healthcare is smack in the middle of a consumer revolution that will push it to alter, rethink and transform in ways we have not yet seen.

Dampak Negatif Layar Monitor

dampak negatif layar monitor

Kebanyakan orang saat ini menghabiskan banyak waktu hampir di depan komputer, smartphone, tablet, bermain video game, dan menonton televisi. Penelitian dari The Vision Council 2016 menunjukkan 90% orang Amerika menggunakan benda digital. Kemudian sekitar 60% orang Amerika menggunakan benda digital minimal selama 5 jam atau lebih. Sebanyak 70% orang rata-rata menggunakan minimal 2 atau lebih benda digital, mereka tidak mengerti dampak negatif layar monitor, sehingga menyebabkan tingginya penderita digital eye strain.

Apakah itu digital eye strain? Digital eye strain adalah rasa tidak nyaman pada mata yang muncul setelah 2 jam atau lebih melihat layar digital (komputer, gadget, televisi). Ketika anda mengalami digital eye strain anda akan mengalami keluhan seperti mata kering, pandangan kabur, mata rasa tidak nyaman, nyeri kepala, rasa berat/tegang pada leher, pandangan silau, dan sulit berkonsentrasi.

Selain aktivitas melihat layar digital terlalu lama, posisi duduk didepan layar komputer yang salah, pencahayaan yang kurang , jarak ke gadget dan komputer yang terlalu dekat, serta penglihatan mata yang belum terkoreksi dengan benar (dengan kacamata atau contact lens) juga dapat menjadi penyebab timbulnya digital eye strain.

Mengapa layar digital dapat membuat mata mengalami digital eye strain?

Tampilan dari layar komputer, smartphone, tablet, dan benda digital lainnya memancarkan sejumlah cahya yang disebut dengan blue light. Blue light juga dihasilkan dari lampu yang berjenis Light Emitting Diode (LED) dan Compact Fluorescent Lamps (CFL). CFL memancarkan 25% blue light dan LED memancarkan 35% blue light. Semakin putih lampu LED maka akan semakin tinggi blue light yang dipancarkan.

dampak negatif layar monitor

Sumber : http://www.bluelightexposed.com/#blue-light-and-digital-eyestrain

 

Blue light dihasilkan paling banyak dari sinar matahari dan termasuk golongan cahaya yang dapat terlihat (visible light). Blue light mempunyai panjang gelombang yang pendek dan menghasilkan energi yang besar. Pancaran blue light yang dihasilkan dari benda digital sesungguhnya hanya berjumlah sedikit dibandingkan dengan pancaran dari matahari, dan bluelight sebenarnya mempunyai manfaat yang baik untuk tubuh jika didapat dari sinar matahari. Beberapa fungsinya adalah sebagai ritme sirkadian/yang membantu diri kita untuk menyadari sudah pagi dan harus bangun. (Baca : Bagaimana mendapatkan kualitas tidur yang baik).

Dampak negatif layar monitor

Sumber : http://www.bluelightexposed.com/#blue-light-and-digital-eyestrain

Sayangnya ternyata bluelight sifatnya dapat sangat merusak mata karena waktu yang digunakan untuk melihat layar digital lebih lama ditambah jarak mata ke layar yang sangat dekat serta aktivitas yang bersifat terus menerus ini yang membuat bluelight menjadi bahaya dan dapat menimbulkan efek jangka panjang pada kerusakan mata.

dampak negatif layar monitor

Sumber : https://www.pinterest.com/assocoptical/age-related-macular-degeneration-amd/

Selain bluelight, kita mengenal yang namanya sinar Ultraviolet (UV) yang biasanya dipancarkan dari sinar matahari. Mata kita secara normal dapat memblok pancaran sinar Ultraviolet (UV) untuk sampai ke bagian retina (bagian mata yang menerima cahaya), tetapi jika paparan sinar UV didapat terus menerus dan sering hal ini dapat menimbulkan resiko katarak. Berbeda dengan sinar UV, blue light tidak dapat diblok dan langsung mengenai retina mata. Dari penelitian dari Harvard Medical Study menunjukkan paparan blue light yang sering dapat meningkatkan resiko kerusakan sel di retina yang dapat memicu kehilangan penglihatan secara permanen, yang disebut dengan Age-related Macular Degeneration (AMD) dan katarak.

Untuk menghindari resiko yang timbul dari banyaknya paparan blue light, berikut beberapa tips untuk mengurangi paparan blue light:

  1. Prinsip 20-20-20

20-20-20 adalah tindakan dimana ketika berada di depan layar digital untuk jangka waktu laman lakukan setiap 20 menit melihat objek yang jauh sekitar 20 kaki (± 6 meter) selama 20 detik. Hal ini berfungsi untuk melatih otot mata sehingga lebih rileks.

dampak negatif layar monitor

Sumber : https://www.pinterest.com/assocoptical/age-related-macular-degeneration-amd/

  1. Kurangi pantulan cahaya dari layar

Kurangi pantulan cahaya dari layar Anda (bisa disebabkan karena cahaya lampu diruangan yang terlalu banyak), disarankan untuk memasang anti-glare screen pada monitor atau smartphone, sehingga cahaya yang masuk ke mata tidak terlalu banyak

  1. Berkedip lebih sering

Saat kita sedang bekerja di depan komputer, menonton televisi atau membaca dari smartphone maka mata akan fokus sehingga cenderung akan jarang berkedip. Seringlah berkedip, sehingga mata lebih lembab dan terhindar dari mata kering dan iritasi.

  1. Tidak menggunakan smartphone, TV, atau komputer saat ruangan gelap

Jangan mematikan lampu saat menggunakan benda-benda digital tersebut, karena saat kondisi ruangan gelap maka cahaya dari layar dan paparan blue light akan semakin banyak.

  1. 5. Pengaturan pencahayaan dari layar dan juga ruangan

Atur brightness dari layar digital lebih rendah sehingga dapat mengurangi paparan dari blue light dan juga disertai pengaturan cahaya ruanga yang baik.

Penulis : dr. Yi Yin Meria Daini

Referensi:

1.Blue light exposed. Diunduh dari : http://www.bluelightexposed.com/#blue-light-and-digital-eyestrain

2. Computer Eye Strain: 10 Steps for Relief. Gary Heiting, Larry K.2016 January. Diunduh dari: http://www.allaboutvision.com/cvs/irritated.htm

3. The Lowdown on Blue Light:
Good vs. Bad, and Its Connection to AMD. Ronald melton. 2015 January. Diunduh dari: http://www.reviewofoptometry.com/continuing_education/tabviewtest/lessonid/109744/

4.Computer vision syndrome. Availble at : http://www.aoa.org/patients-and-public/caring-for-your-vision/protecting-your-vision/computer-vision-syndrome?sso=y

5. Digital eye strain report 2016. Diunduh dari: http://www.thevisioncouncil.org/digital-eye-strain-report-2016

6. Blue light has dark side. 2015 September. Diunduh dari: http://www.health.harvard.edu/staying-healthy/blue-light-has-a-dark-side

Placebo Effect

Ringkasan

Sering kali kita mendengar dari dokter kalau pengobatan alternative dan komplementer tidak lebih baik dari plasebo. Nah, sebenarnya apa sih maksudnya plasebo itu? Lalu apa dampaknya ketika kita tahu bahwa pengobatan tertentu lebih baik dari plasebo?

Summary

We often hear in the news that complementary and alternative medicine is no better than placebos. What exactly are placebos?  Also, what is the impact of knowing that certain treatments are no better than placebos?

Placebo-Page1

Apa Itu Plasebo?

Plasebo atau kadang disebut juga pil gula adalah obat atau tindakan yang tidak memiliki manfaat farmakologik di dalam tubuh. Contohnya, ketika peneliti ingin melihat efek plasebo untuk sakit gigi, maka peneliti memberikan obat nyeri yang sudah diakui (seperti asam mefenamat) ke grup percobaan A dan memberikan obat yang bentuknya sama tetapi isinya hanya tepung dan gula ke grup B (tablet/pil ini disebut plasebo).

Dari percobaan seperti inilah kita dapat mengetahui bahwa pengobatan tertentu jelas lebih baik dari plasebo atau tidak ada bedanya dengan plasebo.

Manfaat dan Cara Kerja Plasebo

Plasebo dapat mengurangi rasa nyeri dari jalur opioid (senyawa narkotik alami yang ada di tubuh) maupun non-opioid (senyawa lain yang mengurangi rasa nyeri). Artinya tubuh kita mengeluarkan senyawa molekul yang memblok rasa nyeri ketika kita mengkonsumsi plasebo. Anehnya lagi dengan memberikan antagonis opioid, nalokson (obat yang digunakan untuk mengobati kecanduan narkoba), efek plasebo tersebut hilang.

Dengan pemeriksaan Magnetic Resonance Imaging fungsional (fMRI) juga dapat dilihat bahwa orang yang responsif terhadap plasebo, terdapat penurunan aktivitas otak di daerah yang berperan untuk rasa nyeri. Ternyata efek plasebo tidak hanya mengurangi rasa nyeri yang dilapor oleh pasien, tetapi juga ada penurunan aktivitas di otak yang dapat dinilai dan diukur secara objektif. Dari percobaan tersebut kita tahu bahwa plasebo bukan saja menipu orang untuk berpikir bahwa dirinya menjadi baik, tetapi memang ada perubahan neuro-biologi dalam tubuh manusia bersangkutan.

Peran Pengharapan/Ekspektasi Terhadap Efek Plasebo

Tidak semua orang yang dapat plasebo lantas mendapat efek baiknya. Nampaknya peran pengharapan juga meningkatkan efek baik dari plasebo. Bila pasien yakin bahwa pengobatan A (isinya plasebo) dapat mengurangi rasa sakit, maka perubahan akvitivas di otak akan terlihat dan pasien akan merasakan rasa nyerinya berkurang jauh.

Lain halnya apabila pasien tidak yakin bawah pengobatan yang sama (masih plasebo) dapat mengurangi rasa sakitnya, maka pasien tersebut tidak menunjukan perubahan aktivitas di otak dan rasa nyerinya tidak berkurang. Di sini dapat kita lihat bahwa harapan akan keberhasilan suatu pengobatan plasebo berperan penting dalam merubah keluhan rasa nyeri yang dialami pasien.

Placebo-Page2Gambar 1. Mekanisme Nosebo

Sebaliknya bila pasien yakin bahwa pengobatan A (plasebo) memiliki efek buruk akan dirinya, maka pasien tersebut akan merasakan nyeri atau perasaaan tidak enak lainnya, serta terjadi perubahan aktivitas neurohomonal di otak (gambar 1). Efek kebalikan dari plasebo tersebut kita sebut nosebo.

Dari gambar tersebut juga dapat kita lihat bahwa efek nosebo akan hilang bila pasien diberi Proglumide {penghambat kolesistokinin (CCK)} atau Diazepam (obat penenang), yang alhasil akan menghambat pelepasan hormon stress seperti kortisol. Hal ini menunjukkan juga ada peran neuro-biologik yang mengatur efek plasebo dan nosebo, jadi bukan saja ilusi semata. Rangkuman efek nosebo dan plasebo dapat dilihat di gambar 2.

Placebo-Page3Gambar 2. Efek Plasebo dan Nosebo di Otak

Apakah Plasebo Dapat Mengobati Semua Penyakit?

Walaupun plasebo memiliki efek yang cukup baik terhadap keluhan yang dilaporkan oleh pasien (terutama nyeri dan rasa mual); plasebo tidak memiliki banyak pengaruh terhadap fungsi tubuh lainnya. Lain kata, plasebo bukan obat mujarab yang dapat menyembuhkan segala penyakit seperti depresi, penyakit jantung, ataupun jari yang terpotong.

Kendala lainnya adalah ketika pasien tahu bahwa suatu pengobatan itu plasebo, maka ekspektasi positif terhadap plasebo itu hilang dan berujung pada hilangnya efek yang mungkin diinginkan (seperti kurangnya rasa nyeri). Masih dibutuhkan banyak penelitian yang lebih lanjut untuk dapat mengerti fungsi plasebo sepenuhnya.

Placebo-Page3b

Jadi Pengobatan Apa Saja Yang Tidak Berbeda Dengan Plasebo?

· Akupunktur untuk nyeri sendi ataupun untuk nyeri secara umum (sejauh ini akupunktur memiliki efek yang sangat mirip dengan plasebo, namun butuh penelitian yang lebih besar dan akurat untuk lebih yakin)

· Homeopati (pengobatan alternatif dengan menggunakan senyawa yang membuat pasien bersangkutan sakit, tetapi dosis nya dikurangi atau diencerkan)

· Antibiotik untuk infeksi telinga tengah yang ringan

· Antibiotik (amoksisilin) untuk infeksi saluran nafas tanpa kecurigaan ke pneumonia (infeksi paru berat)

· Vitamin A, B, dan C untuk katarak yang muncul karena usia tua

· Anti-oksidan untuk mencegah kwashiorkor (kurang gizi protein)

· Multi-vitamin dan multi-mineral untuk mencegah kejadian serangan jantung, kanker, atau angka kematian secara umum

· Debridemen artroskopi untuk pasien osteoarthritis (tindakan bedah untuk membersihkan sendi pasien dengan osteoarthritis)

Masih banyak terapi, tindakan, atau pengobatan lain yang mungkin memiliki efek sama dengan plasebo. Konsultasikanlah dengan dokter anda untuk mengetahui lebih jauh.

Penulis: dr. Andrew Adiguna Halim

Sumber:
1. Benedetti, F., Mayberg, H. S., Wager, T. D., Stohler, C. S., Zubieta, Jon-Kar. (2005). Neurobiological mechanisms of the placebo effect. The Journal of Neuroscience, 25(45): 10390-10402. doi: 10.1523/JNEUROSCI.3458-05.2005

2. Hróbjartsson, A., Gøtzsche, P. C. (2010). Placebo interventions for all clinical conditions. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 1. Art. No.: CD003974. doi: 10.1002/14651858.CD003974.pub3

3. Brown, J. A., Fowler, S. L., Rasinski, H. M., Rose, J. P., & Geers, A. L. (2013). Choice as a moderator of placebo expectation effects: Additional support from two experiments. Basic and Applied Social Psychology, 35(5), 436-444. doi:10.1080/01973533.2013.803968

4. Benedetti, F., Lanotte, M., Lopiano, L., Colloca, L. (2007). When words are painful: Unravelling the mechanisms of the nocebo effect. Neuroscience, 147, 260-271. doi:10.1016/j.neuroscience.2007.02.020

5. Deare, J. C., Zheng, Z., Xue, C. C. L., Liu, J. P., Shang, J., Scott, S. W., Littlejohn, G. (2013). Acupuncture for treating fibromyalgia. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 5. Art. No.: CD007070. DOI: 10.1002/14651858.CD007070.pub2.

6. McCarney RW, Warner J, Fisher P, van Haselen R. (2003). Homeopathy for dementia. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 1. Art. No.: CD003803. DOI: 10.1002/14651858.CD003803.

7. Heirs M, Dean ME. (2007). Homeopathy for attention deficit/hyperactivity disorder or hyperkinetic disorder. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 4. Art. No.: CD005648. DOI: 10.1002/14651858.CD005648.pub2.

8. Venekamp RP, Sanders SL, Glasziou PP, Del Mar CB, Rovers MM. (2015). Antibiotics for acute otitis media in children. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 6. Art. No.: CD000219. DOI: 10.1002/14651858.CD000219.pub4

9. Little, P., Stuart, B., Moore, M., Coenen, S., Butler, C. C., Godycki-Cwirko, M., … and Davies, M. (2013). Amoxicillin for acute lower-respiratory-tract infection in primary care when pneumonia is not suspected: a 12-country, randomised, placebo-controlled trial. The Lancet Infectious Diseases, 13(2), 123-129.

10. Mathew MC, Ervin AM, Tao J, Davis RM. Antioxidant vitamin supplementation for preventing and slowing the progression of age-related cataract. (2012). Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 6. Art. No.: CD004567. DOI: 10.1002/14651858.CD004567.pub2.

11. Odigwe CC, Smedslund G, Ejemot-Nwadiaro RI, Anyanechi CC, Krawinkel MB. (2010). Supplementary vitamin E, selenium, cysteine and riboflavin for preventing kwashiorkor in preschool children in developing countries. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 4. Art. No.: CD008147. DOI: 10.1002/14651858.CD008147.pub2

12. Alexander, D. D., Weed, D. L., Chang, E. T., Miller, P. E., Mohamed, M. A., & Elkayam, L. (2013). A systematic review of multivitamin-multimineral use and cardiovascular disease and cancer incidence and total mortality. J Am Coll Nutr, 32(5), 339-354. doi:10.1080/07315724.2013.839909

13. Madsen Matias Vested, Gøtzsche Peter C, Hróbjartsson Asbjørn. (2009). Acupuncture treatment for pain: systematic review of randomised clinical trials with acupuncture, placebo acupuncture, and no acupuncture groups. BMJ; 338 :a3115

14. Laupattarakasem W, Laopaiboon M, Laupattarakasem P, Sumananont C. (2008). Arthroscopic debridement for knee osteoarthritis. Cochrane Database of Systematic Reviews, Issue 1. Art. No.: CD005118. DOI: 10.1002/14651858.CD005118.pub2.

Sebenarnya Masturbasi Baik atau Buruk?

masturbasi baik atau buruk?

Berikut ini akan dibahas mengenai kebiasaan masturbasi atau yang terkadang disebut juga sebagai onani/rancap/main sabun dari segi medis dan kesehatan.

masturbasi baik atau buruk

Apa itu masturbasi ?

Masturbasi adalah stimulasi alat kelamin diri sendiri untuk mencapai kepuasaan seksual, umumnya sampai kepada orgasme (klimaks seksual). Dapat dilakukan dengan sentuhan, gesekan, pijatan, atau dengan alat bantu lainnya.

Apakah masturbasi normal ?

Masturbasi sebenarnya merupakan perbuatan yang umum dilakukan, bahkan pada orang yang sudah memiliki partner seksual. Sebuah studi mendapatkan bahwa 95% pria dan 89% wanita pernah melakukan masturbasi. Umumnya masturbasi merupakan pengalaman seksual pertama yang dialami pria maupun wanita. Masturbasi merupakan masalah ketika hal ini menganggu aktivitas seksual dengan partner seksual, dilakukan di publik, atau ketika hal ini menyebabkan gangguan pikiran pada seseorang dan menganggu aktivitas sehari-hari.

Penelitian di Inggris dengan jumlah 11.161 responden usia 16-44 tahun menemukan bahwa 73% pria dan 36.8% wanita melakukan masturbasi dalam kurun waktu 1 bulan. Masturbasi lebih sering dilakukan oleh mereka yang memiliki edukasi dan status sosial yang lebih tinggi. Untuk wanita, masturbasi lebih sering dilakukan oleh mereka yang pada 1 bulan terakhir melakukan hubungan seksual. Sedangkan pada pria lebih jarang untuk mereka yang telah melakukan hubungan seksual 1 bulan terakhir.

Bagi kaum penyuka sesama jenis, masturbasi lebih sering dilakukan. Masturbasi juga lebih sering dilakukan pada orang yang pada masa kecilnya pernah mengalami pelecehan seksual atau pernah mengalami kekerasan seksual.

Hal-hal yang menjadi alasan untuk melakukan masturbasi

  • Masturbasi terasa menyenangkan. Hal ini disebabkan sekresi hormon dopamin dan oksitosin di otak.
  • Cara orang menghilangkan ketegangan seksual
  • Menghindari kemungkinan kehamilan sebelum pernikahan yang terkadang berakhir pada aborsi
  • Terhindar dari resiko penularan penyakit menular seksual
  • Untuk keperluan uji infertilitas ataupun donasi sperma.
  • Membantu tidur
  • Melatih ereksi dan performa seksual dalam berhubungan
  • Meningkatkan imunitas karena pengeluaran hormon kortisol yang meningkatkan sistem imunitas tubuh
  • Hal ini masih menjadi perdebatan. Namun beberapa studi mengatakan pria yang ejakulasi lebih dari 3 kali seminggu berkurang kemungkinan kankernya 1/3 kali. Hal ini disebabkan karena toksin yang berada di saluran kencing keluar saat ejakulasi
  • Membantu seseorang mengetahui stimulasi apa yang menyebabkan seseorang terangsang
  • Pada wanita dapat meningkatkan kekuatan otot panggul sehingga mengurangi kemungkinan sulit menahan kencing maupun peranakan turun saat tua nanti.

Hal negatif seputar masturbasi

  • Efek negatif pada psikologis seseorang. Banyak orang merasa malu dan bersalah karena kebiasaan masturbasinya. Perasaan ini dapat disebabkan budaya, agama maupun moral. Efek rasa bersalah ini dapat menyebabkan gangguan psikologis seperti rasa malu, rasa bersalah, panik yang dapat berakibat pada rasa sakit kepala, sakit punggung maupun nyeri kronis.
  • Masturbasi kronis menyebabkan peningkatan hormon seks dan senyawa di otak. Produksi berlebihan zat ini dapat menyebabkan rasa lelah, nyeri pinggang, gangguan penglihatan, nyeri pinggang, nyeri pada alat kelamin maupun kebotakan.
  • Masturbasi berhubungan dengan perasaan obsesif kompulsif (tidak berhubungan dengan jumlah), seseorang merasa ada yang kurang bila tidak melakukannya. Hal ini bila berlangsung terus dapat menganggu produktivitas seseorang karena menganggu pikiran.
  • Masturbasi mengurangi kemampuan performa seksual. Pada sebuah penelitian dikatakan bahwa terjadi penurunan kadar testosteron pada orang yang melakukan masturbasi lebih dari 1 kali seminggu.

masturbasi baik atau buruk?

Beberapa mitos seputar masturbasi

  • Tidak menyebabkan pertumbuhan rambut pada telapak tangan atau lengan atau daerah lainnya
  • Tidak mengurangi kemampuan ereksi. Bukti ilmiah mengatakan bahwa umur, diet, merokok dan kesehatan kardiovaskuler merupakan faktor yang menentukan tingkat kekerasan ereksi. Efek samping masturbasi yang lain adalah abrasi ataupun bengkak pada penis. Karena beberapa orang menggunakan tangan secara kasar atau tidak menggunakan pelumas saat melakukannya.
  • Tidak menyebabkan jerawat
  • Tidak menyebabkan kebutaan
  • Tidak menyebabkan penyusutan, pertumbuhan, perubahan warna, tekstur maupun penampilan organ kelamin
  • Menyebabkan pertumbuhan terhenti
  • Tidak menyebabkan gangguan infertilitas
  • Tidak menyebabkan gangguan ataupun cedera lainnya
  • Tidak menyebabkan gangguan jiwa atau instabilitas jiwa
  • Tidak menyebabkan seseorang menjadi gay

Tips menghentikan masturbasi

Hal berikut dapat anda coba bila anda merasa bahwa masturbasi menyebabkan gangguan dalam kehidupan anda.

  • Buat kesibukan yang mengasyikkan misalnya olahraga, memasak atau hobi lainnya
  • Mandi air dingin bila keinginannya mulai muncul
  • Pikirkanlah keluarga atau orang yang anda cintai saat ingin melakukannya
  • Cermati kapan anda melakukan masturbasi. Apabila anda sering melakukannya sepulang sekolah, buat kesibukan baru sepulangnya dari sekolah
  • Bila anda masturbasi karena anda kesepian jadilah sesosial mungkin dengan orang-orang
  • Kadang kita masturbasi dengan mudahnya karena “film biru” itu ada di file computer kita. Jadi, hapuslah file tersebut untuk mempersulit “jalan pintas” itu
  • Berikanlah hadiah atas kemampuan anda untuk menghindari masturbasi
  • Bila anda tidak dapat menghentikan kebiasaan ini dan berakibat buruk terhadap kehidupan maupun produktivitas anda, sebaiknya mulai mencari bantuan dokter, psikolog, pemuka agama atau orang yang anda percayai.

Kesimpulan

Jadi, bagaimana seseorang harus menghadapi masturbasi? Hal ini sebaiknya ditanyakan kepada diri sendiri. Apakah masturbasi menganggu produktivitas maupun kualitas kehidupan kita ?

Daftar Pustaka

  1. http://www.medicalnewstoday.com/releases/136672.php
  2. http://www.menshealth.com/sex-women/masturbate-every-day
  3. http://www.webmd.com/sex-relationships/guide/masturbation-guide
  4. http://www.askmen.com/dating/love_tip/500_negative-side-effects-of-masturbation.html
  5. https://www.plannedparenthood.org/learn/sexuality/masturbation
  6. http://www.lehmiller.com/blog/2014/3/3/a-scientists-response-to-the-war-on-masturbation
  7. http://www.sabda.org/publikasi/e-konsel/085/
  8. http://www.wikihow.com/Stop-a-Masturbation-Addiction
  9. http://link.springer.com/article/10.1007/s10508-006-9123-6
  10. http://link.springer.com/article/10.1023/A:1020616722684#page-1
  11. http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0301051105001110
  12. http://www.peninggitubuh.com/onani-dan-masturbasi-menghambat-pertumbuhan-tinggi-badan.html
  13. http://www.trendnews.co.id/read/2014/12/fakta-fakta-masturbasi-yang-sering-terlupakan

Bagaimana Mengatasi Demam Pada Anak Di Rumah

mengatasi demam pada anak

mengatasi demam pada anakApa itu demam ?

Demam sendiri sebenarnya merupakan mekanisme dari respon baik tubuh terhadap infeksi. Demam ini menunjukan bahwa sistem imun anak sangat baik karena sedang bertugas untuk melawan infeksi yang sedang terjadi ditubuh. Otak yang mempunyai kemampuan untuk mengatur suhu tubuh manusia secara otomatis akan memberikan perintah kepada tubuh untuk meningkatkan suhu tubuh sehingga membuat sel darah putih menyerang dan menghancurkan virus atau bakteri penyebab infeksi.

Demam adalah keadaan ketika suhu diukur lewat rektal/anus (ini merupakan yang paling akurat, pemeriksaan dibagian lain cenderung memberikan hasil lebih rendah) menunjukan suhu tubuh lebih dari 38ᵒ C (> 100.4 F).

Demam bukan sesuatu yang mengancam nyawa kecuali ada penyebab lain dan demam sangat tinggi (>41ᵒ C) ketika diukur suhunya (lewat rektal/anus). Faktor lain yang menjadikan demam harus sangat diperhatikan adalah jika anak Anda berada pada usia < 2 tahun atau jika demam berlangsung lebih dari 1 minggu, atau adanya tanda-tanda bahaya (baca dibawah) .

Penyebab demam

Demam dapat menunjukan adanya penyakit yang serius, tetapi biasanya demam disebabkan oleh infeksi ringan yang tidak berbahaya. Demam dapat dibagi menjadi akut (≤14 hari) atau kronik (>14 hari) yang dikenal dengan nama lain FUO(Fever Of Unknown Origin/tanpa diketahui penyebabnya).

Demam Akut (≤14 hari) :

Demam ini biasanya terjadi pada anak – anak, yang umumnya disebabkan oleh infeksi. Penyebab yang tersering adalah :

  • Infeksi virus (saluran pernafasan- misal : batuk, pilek./ saluran cerna – diare)
  • Infeksi bakteri tertentu (infeksi telinga,infeksi paru-paru/pneumonia, infeksi saluran kemih)
  • Vaksinasi, beberapa vaksinasi dapat menyebabkan demam 24jam – 48jam setelah vaksinasi diberikan.
  • Tumbuh gigi

Demam Kronik (>14 hari) :

Demam yang terjadi lebih dari 2 minggu biasanya membutuhkan evaluasi lebih lanjut berupa pemeriksaan darah laboratorium, maupun pemeriksaan penunjang lainnya untuk mencari penyebabnya. Untuk itu dibutuhkan penanganan dokter jika demam kronik terjadi pada anak Anda.

Tanda – Tanda Anak Anda Demam

Tanda dan gejala anak Anda demam terkadang dapat jelas sekali terlihat, tetapi tidak jarang anak Anda tidak menunjukan hal yang spesifik. Untuk itu dibutuhkan kepekaan dari orang tua maupun yang merawat bila ada yang aneh pada si kecil.

Pada anak yang belum bisa bicara tanda dan gejala dapat berupa :

  • Gelisah, tidak bisa diam
  • Rewel
  • Terlihat lemas, dan tidak ceria
  • Lebih diam dibanding biasanya
  • Badan terasa lebih hangat / panas
  • Perubahan nafsu makan
  • Mudah menangis
  • Nafas lebih cepat, terkadang terlihat sampai sesak
  • Perubahan posisi tidur

Pada anak yang sudah bisa bicara tanda dan gejala dapat berupa :

  • Mengeluh panas/kedinginan di tempat dimana orang normal merasa biasa saja
  • Mengeluh pegal-pegal/badan lelah dan cape
  • Sakit kepala
  • Sulit tidur
  • Nafsu makan menurun
  • Anak mudah menangis dan lebih rewel dari biasanya

Tanda – Tanda Bahaya

Kenali tanda bahaya ketika anak Anda demam, apabila salah satu tanda-tanda ini terjadi pada saat anak Anda demam, dibutuhkan perhatian lebih bahkan diperlukan untuk memeriksakan anak Anda kedokter dengan segera :

  • Usia anak < 1 bulan
  • Lemas, muka pucat sekali, dan tidak bergerak banyak
  • Terlihat sulit bernafas
  • Adanya bintik/ruam kemerahan pada tubuh /wajah/kaki/tangan
  • Sangat rewel, tidak dapat didiamkan/dibujuk oleh apapun

Terdapat beberapa cara untuk memeriksa suhu tubuh anak, siapkan termometer jenis apapun , dan periksa suhu tubuh anak bisa lewat :

mengatasi demam pada anakmengatasi demam pada anak

  1. Rektal/anus – biasanya tidak terlalu nyaman untuk anak yang sedikit lebih besar usianya (hasil paling akurat)
  2. Di lipat ketiak – dapat digunakan untuk semua usia
  3. Di bawah lidah – lebih sesuai untuk anak yang bisa mengikuti perintah, tidak cocok untuk anak bayi
  4. Lewat telinga – Cocok untuk segala usia (tetapi lebih sulit digunakan dan tidak terlalu akurat)
  5. Di dahi dengan sinar– cocok untuk segala usia

mengatasi demam pada anak

Bagaimana cara mengatasi demam pada anak di rumah ?

Pengobatan yang spesifik sebenarnya dapat dilakukan tetapi harus sesuai dengan apa penyebabnya. Karena pada beberapa beberapa kasus antipiretik/penurun demam tidak menyembuhkan penyebab demam anak Anda jika penyebabnya adalah infeksi tertentu. Pemberian antipiretik biasanya digunakan untuk mengurangi rasa tidak nyaman yang dirasakan anak Anda, sehingga anak dapat beristirahat cukup dan meningkatkan sistem imun mereka.

Untuk membantu anak Anda nyaman ketika demam, lakukan beberapa hal berikut :

  • Bagaimanapun caranya buat supaya anak Anda minum air yang banyak (jika masih menyusui, berikan ASI lebih dari biasanya). Jika anak suka jus buah boleh diberikan.
  • Berikan pakaian jangan terlalu tebal dan jangan terlalu tipis. Pakaian yang terlalu tebal akan membuat panas dari tubuh tidak dapat keluar.
  • Biarkan anak disuhu ruangan, jangan diruangan ber AC maupun dengan kipas.
  • Berikan makanan yang mudah dicerna (bubur,kuah,nasi yang lunak) ketika anak mau makan. Jangan paksa anak untuk makan jika anak menolak. Tapi tawarkan sedikit-sedikit dan sering.
  • Perhatikan tanda-tanda dehidrasi anak (mata cekung, ubun-ubun anak cekung, mulut kering, menangis tidak mengeluarkan air mata, lemas)
  • Batasi aktivitas anak, dan biarkan anak istirahat yang cukup.
  • Periksa suhu tubuh anak minimal 4 jam sekali.
  • Bantu dengan kompres dengan air hangat setiap 10 menit disetiap lipatan tubuh (ketiak, paha, sekitar leher), tetapi jangan biarkan handuk yang basah terlalu lama menempel pada kulit karena hal ini dapat mencegah evaporasi/uap panas tubuh keluar.
  • Anak boleh berendam dengan air hangat, tapi usahakan jangan lebih dari 10 menit.
  • HINDARI kompres dengan menggunakan alkohol, karena alkohol dapat diserap oleh kulit dan berbahaya untuk anak kecil

Jika beberapa tips tidak dapat mengurangi demam anak Anda, dapat dipertimbangkan untuk memberikan parasetamol atau ibuprofen. Kedua jenis obat ini tidak boleh diberikan bersamaan. Tetapi pastikan dosis yang diberikan sesuai dengan berat badan maupun usia anak Anda, lihat kemasan dan jangan memberikan melebihi dosis yang tertera. Jangan berikan obat dengan kandungan aspirin untuk anak usia dibawah 16 tahun.

Jika demam anak masih tinggi setelah dirawat dengan seksama dan diberikan obat selama 2 hari. Bawa anak Anda segera ke dokter, untuk diperiksa lebih lanjut. Jangan ragu untuk konsultasikan keadaan Anak Anda dengan dokter.

Sekilas tentang Parasetamol

mengatasi demam pada anak

  • Parasetamol merupakan penurun panas/antipiretik dengan merek yang sangat banyak di pasaran (contoh : Panadol, Tempra)
  • Jika anak Anda demam tetapi masih ceria dan bermain-main, jangan langsung berikan parasetamol. Paksa untuk minum air yang banyak dan istirahat
  • Parasetamol bukan obat yang menyembuhkan infeksi anak Anda, obat ini hanya membantu untuk membuat anak lebih nyaman
  • Parasetamol merupakan kandungan yang biasanya ada dibeberapa obat pilek dan batuk. Pastikan apakah ada kandungan parasetamol pada obat batuk atau pilek yang ingin diberikan, jika Anda sudah memberikan obat parasetamol sebelumnya. Sehingga dosis parasetamol yang diberikan tidak berlebihan.
  • Berikan parasetamol sesuai dengan dosis yang tertera atau sesuai dengan anjuran dokter. Jangan berikan lebih dari 2 hari tanpa konsultasikan dengan dokter.

Penulis : dr. Yi Yin Meria Daini

Daftar pustaka

Sebenarnya Masturbasi Baik atau Buruk?

Berikut ini akan dibahas mengenai kebiasaan masturbasi atau yang terkadang disebut juga sebagai onani/rancap/main sabun dari segi medis dan kesehatan.

Apa itu masturbasi ?

Masturbasi adalah stimulasi alat kelamin diri sendiri untuk mencapai kepuasaan seksual, umumnya sampai kepada orgasme (klimaks seksual). Dapat dilakukan dengan sentuhan, gesekan, pijatan, atau dengan alat bantu lainnya.

Apakah masturbasi normal ?

Masturbasi sebenarnya merupakan perbuatan yang umum dilakukan, bahkan pada orang yang sudah memiliki partner seksual. Sebuah studi mendapatkan bahwa 95% pria dan 89% wanita pernah melakukan masturbasi. Umumnya masturbasi merupakan pengalaman seksual pertama yang dialami pria maupun wanita. Masturbasi merupakan masalah ketika hal ini menganggu aktivitas seksual dengan partner seksual, dilakukan di publik, atau ketika hal ini menyebabkan gangguan pikiran pada seseorang dan menganggu aktivitas sehari-hari.

Penelitian di Inggris dengan jumlah 11.161 responden usia 16-44 tahun menemukan bahwa 73% pria dan 36.8% wanita melakukan masturbasi dalam kurun waktu 1 bulan. Masturbasi lebih sering dilakukan oleh mereka yang memiliki edukasi dan status sosial yang lebih tinggi. Untuk wanita, masturbasi lebih sering dilakukan oleh mereka yang pada 1 bulan terakhir melakukan hubungan seksual. Sedangkan pada pria lebih jarang untuk mereka yang telah melakukan hubungan seksual 1 bulan terakhir.

Bagi kaum penyuka sesama jenis, masturbasi lebih sering dilakukan. Masturbasi juga lebih sering dilakukan pada orang yang pada masa kecilnya pernah mengalami pelecehan seksual atau pernah mengalami kekerasan seksual.

Hal-hal yang menjadi alasan untuk melakukan masturbasi

  • Masturbasi terasa menyenangkan. Hal ini disebabkan sekresi hormon dopamin dan oksitosin di otak.
  • Cara orang menghilangkan ketegangan seksual
  • Menghindari kemungkinan kehamilan sebelum pernikahan yang terkadang berakhir pada aborsi
  • Terhindar dari resiko penularan penyakit menular seksual
  • Untuk keperluan uji infertilitas ataupun donasi sperma.
  • Membantu tidur
  • Melatih ereksi dan performa seksual dalam berhubungan
  • Meningkatkan imunitas karena pengeluaran hormon kortisol yang meningkatkan sistem imunitas tubuh
  • Hal ini masih menjadi perdebatan. Namun beberapa studi mengatakan pria yang ejakulasi lebih dari 3 kali seminggu berkurang kemungkinan kankernya 1/3 kali. Hal ini disebabkan karena toksin yang berada di saluran kencing keluar saat ejakulasi
  • Membantu seseorang mengetahui stimulasi apa yang menyebabkan seseorang terangsang
  • Pada wanita dapat meningkatkan kekuatan otot panggul sehingga mengurangi kemungkinan sulit menahan kencing maupun peranakan turun saat tua nanti.

Hal negatif seputar masturbasi

  • Efek negatif pada psikologis seseorang. Banyak orang merasa malu dan bersalah karena kebiasaan masturbasinya. Perasaan ini dapat disebabkan budaya, agama maupun moral. Efek rasa bersalah ini dapat menyebabkan gangguan psikologis seperti rasa malu, rasa bersalah, panik yang dapat berakibat pada rasa sakit kepala, sakit punggung maupun nyeri kronis.
  • Masturbasi kronis menyebabkan peningkatan hormon seks dan senyawa di otak. Produksi berlebihan zat ini dapat menyebabkan rasa lelah, nyeri pinggang, gangguan penglihatan, nyeri pinggang, nyeri pada alat kelamin maupun kebotakan.
  • Masturbasi berhubungan dengan perasaan obsesif kompulsif (tidak berhubungan dengan jumlah), seseorang merasa ada yang kurang bila tidak melakukannya. Hal ini bila berlangsung terus dapat menganggu produktivitas seseorang karena menganggu pikiran.
  • Masturbasi mengurangi kemampuan performa seksual. Pada sebuah penelitian dikatakan bahwa terjadi penurunan kadar testosteron pada orang yang melakukan masturbasi lebih dari 1 kali seminggu.

Beberapa mitos seputar masturbasi

  • Tidak menyebabkan pertumbuhan rambut pada telapak tangan atau lengan atau daerah lainnya
  • Tidak mengurangi kemampuan ereksi. Bukti ilmiah mengatakan bahwa umur, diet, merokok dan kesehatan kardiovaskuler merupakan faktor yang menentukan tingkat kekerasan ereksi. Efek samping masturbasi yang lain adalah abrasi ataupun bengkak pada penis. Karena beberapa orang menggunakan tangan secara kasar atau tidak menggunakan pelumas saat melakukannya.
  • Tidak menyebabkan jerawat
  • Tidak menyebabkan kebutaan
  • Tidak menyebabkan penyusutan, pertumbuhan, perubahan warna, tekstur maupun penampilan organ kelamin
  • Menyebabkan pertumbuhan terhenti
  • Tidak menyebabkan gangguan infertilitas
  • Tidak menyebabkan gangguan ataupun cedera lainnya
  • Tidak menyebabkan gangguan jiwa atau instabilitas jiwa
  • Tidak menyebabkan seseorang menjadi gay

Tips menghentikan masturbasi

Hal berikut dapat anda coba bila anda merasa bahwa masturbasi menyebabkan gangguan dalam kehidupan anda.

  • Buat kesibukan yang mengasyikkan misalnya olahraga, memasak atau hobi lainnya
  • Mandi air dingin bila keinginannya mulai muncul
  • Pikirkanlah keluarga atau orang yang anda cintai saat ingin melakukannya
  • Cermati kapan anda melakukan masturbasi. Apabila anda sering melakukannya sepulang sekolah, buat kesibukan baru sepulangnya dari sekolah
  • Bila anda masturbasi karena anda kesepian jadilah sesosial mungkin dengan orang-orang
  • Kadang kita masturbasi dengan mudahnya karena “film biru” itu ada di file computer kita. Jadi, hapuslah file tersebut untuk mempersulit “jalan pintas” itu
  • Berikanlah hadiah atas kemampuan anda untuk menghindari masturbasi
  • Bila anda tidak dapat menghentikan kebiasaan ini dan berakibat buruk terhadap kehidupan maupun produktivitas anda, sebaiknya mulai mencari bantuan dokter, psikolog, pemuka agama atau orang yang anda percayai.

Kesimpulan

Jadi, bagaimana seseorang harus menghadapi masturbasi? Hal ini sebaiknya ditanyakan kepada diri sendiri. Apakah masturbasi menganggu produktivitas maupun kualitas kehidupan kita ?

Daftar Pustaka

  1. http://www.medicalnewstoday.com/releases/136672.php
  2. http://www.menshealth.com/sex-women/masturbate-every-day
  3. http://www.webmd.com/sex-relationships/guide/masturbation-guide
  4. http://www.askmen.com/dating/love_tip/500_negative-side-effects-of-masturbation.html
  5. https://www.plannedparenthood.org/learn/sexuality/masturbation
  6. http://www.lehmiller.com/blog/2014/3/3/a-scientists-response-to-the-war-on-masturbation
  7. http://www.sabda.org/publikasi/e-konsel/085/
  8. http://www.wikihow.com/Stop-a-Masturbation-Addiction
  9. http://link.springer.com/article/10.1007/s10508-006-9123-6
  10. http://link.springer.com/article/10.1023/A:1020616722684#page-1
  11. http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0301051105001110
  12. http://www.peninggitubuh.com/onani-dan-masturbasi-menghambat-pertumbuhan-tinggi-badan.html
  13. http://www.trendnews.co.id/read/2014/12/fakta-fakta-masturbasi-yang-sering-terlupakan

Are stem cells really the miracle cure?

At a Glance

Are stem cells really the miracle cure?  Will they be able to cure every disease and condition?  Take a quick look at this article to better grasp the potential of stem cell therapy.

Sekilas

Apakah sel punca merupakan masa depan ilmu kedokteran? Mungkinkah sel punca dapat menyembuhkan semua penyakit yang kita kenal? Marilah simak artikel berikut untuk melihat prospek dari terapi sel punca.

Sel Punca atau Stem Cell: Benarkah Merupakan Masa Depan Kedokteran?

Punca-1

 

Apa Sebenarnya Sel Punca Itu?

Sel punca atau stem cell adalah sel dari makhluk hidup multi-selular yang belum berdiferensiasi, yang mempunyai kemampuan untuk membelah tanpa batasan dan menghasilkan sel-sel yang serupa, dan sel-sel tersebut juga dapat menjadi sel jenis lain oleh proses diferensiasi.

Singkat kata sel ini dapat menjadi sel apapun yang terdapat di makhluk hidup bersangkutan. Sel ini dapat menjadi sel otot/ginjal/otak/jantung di manusia dan hewan penelitian. Oleh karena properti sel punca yang dapat membelah tanpa batas dan dapat berubah menjadi sel apapun, banyak sekali riset biomolekular yang sedang berlangsung di area ini demi mendapatkan terapi ideal untuk berbagai kondisi penyakit.

Jenis-jenis Sel Punca

Secara umum dibagi menjadi dua, yaitu sel punca embryonic dan sel punca somatic/dewasa. Sel punca embryonic diambil dari inti blastosit, tahap dimana struktur tersebut sudah siap untuk implantasi ke rahim (Baca: PROSES KEHAMILAN). Sedangkan sel punca somatik dapat ditemukan di berbagai lokasi di tubuh manusia dewasa. Perbedaan lokasi didapatnya kedua jenis sel punca ini dapat dilihat di gambar 1 dan 2.

Berdasarkan potensinya sel punca embrionik memiliki kemampuan membelah menjadi semua jenis sel di tubuh organisme besangkutan. Berbeda dengan sel punca somatik yang kemampuannya lebih terbatas sebab sel ini sudah mencapai tahap dimana dia hanya dapat berdiferensiasi menjadi sel-sel di sekitarnya. Contohnya, sel punca di kulit hanya bisa berdiferensiasi menjadi sel-sel di kulit saja.

Punca-2a

Gambar 1. Sel Punca Embrionik dan Sel Punca Somatik

Punca-2bTerdapat satu jenis sel punca lagi yang memiliki potensi riset sangat baik, yaitu induced pluripotent stem cells. Sel ini pada dasarnya adalah sel punca somatik yang diprogram secara genetik sehingga memiliki potensi dan sifat seperti sel punca embrionik. Sel punca tipe ini karena diambil dari tubuh pasien juga, mengurangi risiko rejeksi (respon tubuh untuk menolak sel asing) karena berasal dari tubuh sendiri. Sekarang ini banyak peneliti yang mengembangkan teknik tersebut agar dapat menghasilkan sel punca yang lebih efektif untuk mengatasi berbagai penyakit pada manusia.

Benarkah Sel Punca Dapat Mengobati Semua Penyakit?

Tentu beberapa dari kita pernah mendengar ada orang yang mendapatkan terapi sel punca untuk penyakit jantung-nya atau stroke-nya dan lain-lain. Sering kali kita dengar orang tersebut membaik drastis dan tidak perlu pengobatan lagi. Apakah benar demikian?

Sebelum kita menjawab pertanyaan di atas, baiknya kita mengenal dulu bagaimana tantangan yang dihadapi para ilmuan dalam mengembangkan terapi sel punca. Contoh tantangan-tanganan tersebut:

  • Belum ada standard untuk terapi sel punca

Banyak sekali cara untuk mengisolasi sel punca, mengiunkubasinya, mereplikasinya, dan cara-cara pemberiannya ke sukarelawan. Sampai saat ini belum ada satu jalur yang disetujui yang dapat menghasilkan terapi sel punca yang efektif (setelah diuji secara statistik).

 

  • Terlalu banyak variasi teknik

Untuk mengisolasi sel punca saja terdapat berbagai cara seperti mengambilnya dari darah atau sum-sum tulang atau jaringan lemak atau dari blastosit. Belum lagi kita bicarakan cara mereplikasinya di laboratorium agar mendapatkan jumlah sel punca yang cukup banyak. Setelah itu peneliti masih harus pusing bagaimana caranya untuk mengirim sel punca tersebut ke dalam target organ, apakah dengan transplantasi langsung (risiko tinggi) atau melalui pembuluh darah (belum tentu sampai ke target organ) dan perlukah memodifikasi ekspresi protein tertentu agar lebih akurat mencapai target organ.

Punca-3

  • Kondisi pasien yang seperti apa yang bisa menerima sel punca

Apakah semua pasien, semua umur, dan semua kondisi tubuh bisa menerima terapi sel punca dengan baik? Apakah usia 40 tahun sama dengan 70 tahun? Tentu saja tidak, risiko tindakan dan risiko kegagalan setiap orang sangat bervariasi. Kerusakan organ tubuh sejauh mana yang masih dapat menerima sel punca? Sampa saat ini belum ada standard yang disetujui untuk memastikan sel punca yang kita berikan tidak sia-sia, sering kali kerusakan di tubuh pasien tertentu sudah terlalu luas sehingga terapi sel punca tidak membantu sama sekali.

  • Apakah berhasil berdiferensiasi

Punca-3bSetelah sampai ke target organ, apakah sel punca tersebut berhasil berdiferensiasi dan apakah diferensiasinya sukses membentuk sel yang sesuai dan fungsional.

 

  • Tubuh kita meberikan reaksi rejeksi

Sama seperti transplantasi, sistim pertahanan tubuh akan menyerang apapun yang dimasukan ke dalam tubuh, termasuk sel punca. Meskipun secara teori sel punca yang dibiakan dari tubuh sendiri memiliki risiko minimal penolakan, kemungkinan tersebut tetap ada dan hal itulah yang membuat terapi sel punca hanya sedikit efektif untuk jangka pendek.

  • Biaya penelitian yang sangat mahal

Karena biaya yang dibutuhkan sangat mahal, hampir semua penelitian sel punca harus menarik biaya yang sangat besar dari subjek penelitian. Bila anda yang sudah pernah menjalani terapi tersebut pasti akan diminita informed consent (menandatangani dan menyatakan bahwa anda sudah mengerti sepenuhnya akan kondisi dan risiko terapi sel punca). Biaya yang ditarik dari subjek penelitian berkisar antara US$5.000 sampai US$50.000. Lebih lagi, apabila suatu penelitian dibiayai oleh perusaan pencari keuntungan maka hasil penelitian akan menjadi bias (cenderung mempublikasikan data yang bagus saja).

Punca-4Untuk menentukan efektifitas suatu terapi, terapi tersebut harus melalu fase percobaan klinis yang memakan waktu lama dengan kriteria yang sangat ketat. Setelah melalui tahap itupun, hasil penelitian-penelitian tersebut masih dapat dibantah apabila penelitian dalam bentuk systematic review (tingkat pembuktian paling tinggi) menemukan bukti baru. Bank data untuk penelitian systematic review dapat dilihat di Cochrane Library. Hasil-hasil studi dari Cochrane Library dan berbagai bank data lainnya, mengatakan bahwa terapi sel punca masih membutuhkan banyak penelitian lebih lanjut untuk menentukan efektivitas dan keamanannya.

 

Situasi Penelitian Sel Punca Saat Ini

  • Saat ini 3.000 penelitian terkait sel punca sedang berlangsung
  • Mekanisme terapi sel punca masih belum jelas; diduga efektivitasnya bukan dari sel punca itu sendiri, melainkan dari produksi sitokin dan growth promoting factors (senyawa yang diproduksi oleh sel punca)
  • Belum ada standard untuk terapi sel punca

Risiko efek teratogenik (membentuk sel yang tidak sesuai dengan tujuan) dan reaksi imunitas tubuh

  • Walaupun risiko efek samping sangat jarang dilaporkan, bukan berarti aman. Sebab hampir seluruh penelitian sel punca memiliki sampel penelitian yang kecil dan jangka penelitian yang pendek (tidak sempat mendeteksi efek samping)Punca-5
  • Tidak ada data berapa banyak klinik terapi sel punca yang sebenarnya fraud atau penipuan. Sebab belum ada regulasi dan standard yang jelas untuk memberikan lisensi kepada klinik yang menjalankan praktik tersebut.

Kesimpulannya, masih butuh banyak sekali penelitian dalam jangka waktu yang lama berupa long-term randomised controlled trial untuk memastikan terapi sel punca benar-benar efektif dan aman. Meskipun demikian, penelitian sel punca yang sudah ada telah memberikan banyak sekali ilmu baru mengenai komunikasi, regulasi, dan sifat-sifat sel (terutama in vitro). Ilmu tersebut sangat bermanfaat untuk kemajuan teknologi dan pemahaman mengenai sel punca dan sel tubuh manusia secara umum.

Penulis: dr. Andrew Adiguna Halim

Referensi:

  1. Google Search. (November 24, 2015). “Stem cell definition”. https://www.google.co.nz/search?sourceid=chrome-psyapi2&ion=1&espv=2&ie=UTF-8&q=stem%20cell%20definition&oq=stem%20cell&aqs=chrome.0.69i59l3j69i57j69i61l2.1309j0j7
  2. National Institute of Health. (2015). Stem cell basics. Diunduh dari: http://stemcells.nih.gov/info/basics/pages/basics1.aspx
  3. Daley, G. Q., & Scadden, D. T. (2008). Prospects for stem cell-based therapy. Cell, 132. doi:10.1016/j.cell.2008.02.009
  4. Stoltz, J.-F., de Isla, N., Li, Y. P., Bensoussan, D., Zhang, L., Huselstein, C., … He, Y. (2015). Stem cells and regenerative medicine: Myth or reality of the 21th century. Stem Cells International, 2015, 734731. doi:doi.org/10.1155/2015/734731
  5. Taylor-Weiner, H., & Zivin, J. G. (2015). Medicine’s wild west — Unlicensed stem-cell clinics in the United States. New England Journal of Medicine, 373, 11. doi:10.1056/NEJMp1504560
  6. Van der Heyden, M. A. G., van de Ven, T., & Opthof, T. (2009). Fraud and misconduct in science: the stem cell seduction: Implications for the peer-review process. Netherlands Heart Journal, 17(1), 25–29. Diunduh dari: http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2626656/
  7. Oringanje, C., Nemecek, E., & Oniyangi, O. Hematopoietic stem cell transplantation for people with sickle cell disease. Cochrane Database of Systematic Reviews 2013, 5. Art. No.: CD007001. doi:10.1002/14651858.CD007001.pub3.
  8. Siddiq, S., Pamphilon, D., Brunskill, S., Doree, C., Hyde, C., & Stanworth, S. Bone marrow harvest versus peripheral stem cell collection for haemopoietic stem cell donation in healthy donors. Cochrane Database of Systematic Reviews 2009, 1. Art. No.: CD006406. doi:10.1002/14651858.CD006406.pub2.
  9. Fisher, S. A., Brunskill, S. J., Doree, C., Mathur, A., Taggart, D. P., & Martin-Rendon, E. Stem cell therapy for chronic ischaemic heart disease and congestive heart failure. Cochrane Database of Systematic Reviews 2014, 4. Art. No.: CD007888. doi:10.1002/14651858.CD007888.pub2.
  10. Boncoraglio, G. B., Bersano, A., Candelise, L., Reynolds, B. A., & Parati, E. A. Stem cell transplantation for ischemic stroke. Cochrane Database of Systematic Reviews 2010, 9. Art. No.: CD007231. doi:10.1002/14651858.CD007231.pub2.

Apakah anak saya bodoh?

Apakah anak saya bodoh?

Summary

Does your child struggle in school?  Is your child clever but still very poor with numbers?  Perhaps your child has learning disabilities.   Help is available.  Learn how to identify the signs and help you child if they have certain learning disabilities.

Ringkasan

Apakah anak anda mengalami kesulitan di sekolahnya? Walaupun anak anda termasuk anak yang pintar namun dia sangat buruk ketika berurusan dengan angka-angka? Mungkin saja anak anda sebetulnya memiliki gangguan belajar. Carilah bantuan segera dan ketahuilah beberapa cara yang dapat membantu seseorang dengan gangguan belajar

Keywords: learning, disorder, disability, children

Apakah anak saya bodoh?Apakah anak saya bodoh?

Saat penerimaan rapport pertama…

Sebagai orang tua, tentu semua orang ingin agar anaknya menjadi yang terbaik. Anda akan merasa bangga apabila anak anda ternyata menjadi juara kelas. Namun ketika melihat nilai rapport anak anda untuk pertama kali, anda terkejut karena ada satu mata pelajaran yang memiliki nilai merah. Anda memarahi anak anda dan memaksanya untuk belajar lebih keras dalam pelajaran tersebut. Namun sekeras apapun anak anda mencoba, nilainya tidak pernah sebaik anak-anak lainnya.
Mungkin saja anak anda ternyata menderita gangguan belajar. Anak-anak dengan gangguan belajar bukanlah anak yang bodoh atau malas. Mereka hanya memiliki cara yang berbeda dalam menerima dan memproses suatu informasi. Mereka melihat, mendengar dan memahami suatu hal berbeda dengan anak pada umumnya. Anak-anak ini seringkali disalahartikan padahal mereka bisa sukses dan berhasil asalkan mendapat bantuan yang tepat.

Benarkah anak saya tidak normal?

Setiap anak tidak dilahirkan sama, anak-anak dengan gangguan belajar sering dikatakan bodoh atau bahkan lebih parahnya lagi idiot. Hal ini membuat mereka menjadi kurang percaya diri atau bahkan sering dijahili oleh teman-teman sebayanya (disebut juga bullying). Untuk mengetahui contoh lebih lanjut mengenai bullying anda dapat membaca artikel CYBERBULLYING – APA SAJA YANG ORANGTUA DAPAT LAKUKAN?

Apakah anak saya bodoh?

Anak-anak dengan gangguan belajar tidak nampak berbeda dari luar ditambah lagi setiap anak memiliki gejala yang berbeda. Satu anak dapat mengalami kesulitan dalam membaca dan mengeja, sementara anak yang lain tidak dapat mengerti matematika. Ada juga anak yang mengalami kesulitan dalam memahami percakapan orang lain.
Tidaklah mudah untuk mengetahui adanya gangguan belajar. Bahkan terkadang seorang anak memiliki beberapa jenis gangguan belajar sekaligus. Berikut beberapa tanda yang dapat dipakai untuk mendeteksi adanya gangguan belajar sesuai dengan kelompok usianya

Pada usia 3 – 5 tahun

  • Kesulitan mengucap kata
  • Kesulitan menemukan kata yang tepat
  • Kesulitan mempelajari alfabet, angka, warna, bentuk ataupun hari
  • Kesulitan mengikuti arah atau rutinitas pembelajaran
  • Kesulitan mengendalikan alat tulis, gunting atau seringkali mewarnai diluar garis
  • Kesulitan dengan kancing, risleting, dan tali sepatu

Pada usia 5 – 9 tahun

  • Kesulitan mempelajari hubungan antara huruf dan suara
  • Bingung dengan kata-kata dasar ketika membaca
  • Selalu tidak dapat mengeja huruf dengan tepat
  • Kesulitan mempelajari konsep matematika dasar
  • Kesulitan mengetahui jam berapa dan mengingat urutan
  • Lamban dalam mempelajari kemampuan baru

Pada usia 10 – 13 tahun

  • Kesulitan dengan pemahaman atau matematika
  • Kesulitan dengan pertanyaan yang bersifat terbuka
  • Tidak menyukai membaca dan menulis serta menghindari membaca dengan keras
  • Selalu mengeja suatu kata berbeda
  • Kemampuan organisasi yang sangat buruk (biasanya memiliki tempat tidur, buku dan meja yang sangat berantakan)
  • Kesulitan mengikuti diskusi dalam kelas dan mengutarakan pikirannya
  • Memiliki tulisan tangan yang buruk

Dapat anda perhatikan bahwa gangguan belajar yang paling banyak dialami adalah gangguan belajar dalam hal membaca (dyslexia), matematika (dyscalculia), dan menulis (dysgraphia). Akan tetapi gangguan belajar ternyata memiliki cakupan yang lebih luas yakni dyspraxia (gangguan dalam kemampuan motorik seperti memotong, menulis, berlari atau melompat), dysphasia (gangguan dalam memahami atau mengucapkan suatu bahasa) dan gangguan memproses bahasa ataupun suara dan lainnya.

Bahkan seringkali anak-anak dengan gangguan belajar dikaitkan dengan gangguan lainnya yang dapat mempersulit proses pembelajaran mereka seperti ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder), OCD (Obsessive-Compulsive Disorder) dan bahkan autisme.

Penting sekali untuk diingat bahwa gangguan belajar ini tidak dapat diubah atau diperbaiki sehingga menjadikannya sebuah tantangan tersendiri bagi orang tua dan juga sang anak. Akan tetapi dengan dukungan dan intervensi yang sesuai mereka tetap dapat mencapai keberhasilan dalam hidupnya.

Kapan sebaiknya anak saya diperiksakan?

Permasalahan dengan gangguan belajar masih mencakup hal yang lebih luas. Bila anda ragu apakah anak anda memiliki gangguan belajar tidak ada salahnya bila anda memeriksakan anak anda lebih lanjut agar dapat diketahui sedari dini.

Bahkan seringkali dibutuhkan lebih dari 1 ahli untuk mendiagnosa secara tepat dan menatalaksana seorang anak dengan gangguan belajar. Jadi janganlah ragu untuk melakukan konsultasi dengan lebih dari satu dokter ahli tentunya atas seijin dokter yang bersangkutan.

Apa yang dapat anda lakukan sebagai orang tua?

Tentu yang mengetahui anak anda dengan baik adalah anda sendiri sebagai orang tuanya. Selain harus ada koordinasi lebih lanjut dengan tempat anak anda belajar tentu ada yang dapat anda lakukan

  • Ketahuilah jenis gangguan belajar pada anak anda

Caritahulah lebih dalam mengenai gangguan belajar yang dialami oleh anak anda. Caritahu juga mengenai gangguan-gangguan lain yang mungkin diderita oleh anak anda. Akan lebih mudah untuk mengetahui jenis pembelajaran yang tepat bila anda mengetahui bagaimana kesulitan yang anak anda alami. Lakukanlah berbagai kegiatan positif yang dapat mengalihkan pikirannya dari kelemahannya tersebut.

  • Lakukan terapi dan belajar di rumah

Terkadang pihak sekolah seringkali angkat tangan dalam memberikan bantuan yang khusus pada anak dengan gangguan belajar. Hal ini tidak boleh menyurutkan niat anda untuk memberikan pendidikan yang terbaik bagi anak anda. Konsultasikanlah dengan dokter ahli agar mendapat berbagai pilihan terapis atau tutor yang dapat membantu anak anda dirumah. Berbagai jenis terapi telah dikembangkan untuk jenis ganApakah anak saya bodoh?gguan belajar tertentu, jadi janganlah ragu untuk mendiskusikan hal ini dengan dokter ahli anak anda.

  • Kembangkanlah bakat anak anda

Anak dengan gangguan belajar memang mungkin sulit mempelajari satu bidang namun mereka sering memiliki keunggulan di bidang lain. Perhatikanlah minat dan bakat anak anda agar anda dapat mengembangkan anak anda semaksimal mungkin.

  • Berikan dukungan mental pada anak anda

Anak-anak dengan gangguan belajar seringkali memiliki tingkat kepercayaan diri yang rendah. Bagaimana tidak? Mereka melihat anak-anak lain dapat melakukan hal yang dia tidak bisa dengan mudahnya. Orang tua lah yang memiliki peran yang sangat besar untuk tetap mendukung anaknya agar tetap tenang dan percaya diri.

  • Kegagalan bukanlah hal yang buruk

Apakah anak saya bodoh?Orang tua harus memahami bahwa sebuah kegagalan bukanlah hal yang buruk. Sangat penting untuk menyampaikan pada anaknya bahwa kegagalan tidak perlu ditakuti. Terimalah kegagalan itu sebagai sebuah proses. Pelajarilah kegagalan tersebut agar kesuksesan dapat dicapai.

Setiap anak memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Bukan berarti dengan sedikit kesulitan dalam mempelajari suatu kemampuan membuat anak anda menjadi seseorang yang tidak akan berhasil dalam hidupnya. Tetaplah berikan dukungan kepada anak anda dan berikanlah bantuan yang sesuai dan dapat membangun anak anda sehingga menjadi anak yang bahagia kelak.

Dibuat oleh: dr. Hartanto

 

Daftar Pustaka

  1. http://www.helpguide.org/articles/learning-disabilities/learning-disabilities-and-disorders.htm
  2. http://ldaamerica.org/types-of-learning-disabilities/
  3. https://www.understood.org/en/learning-attention-issues/child-learning-disabilities/dyslexia/understanding-dyslexia
  4. https://www.understood.org/en/school-learning/partnering-with-childs-school/instructional-strategies/11-methods-for-teaching-reading#slide-11
  5. http://www.childmind.org/en/posts/articles/2013-4-9-most-common-misdiagnoses-children
  6. http://www.childmind.org/en/posts/ask-an-expert/2014-7-29-my-son-dyslexia-frustrated-outside-school
  7. http://www.childmind.org/en/posts/articles/2015-10-12-social-media-teens-and-perfectionism

 

 

Ayo Makan Sayur Bareng Si Kecil

Summary

Do you have children around 1-3 years old who doesn’t like to eat or is a picky eater, especially when it comes to eating vegetables?   Did you ever wonder if this behaviour is normal for young children or does it have something to do with how we introduce our children to vegetables?   This article takes a closer look at this subject and also provides tips on how to make our children eat their ‘greens”.

Ringkasan

Anak Anda berusia 1-3 tahun yang susah makan serta suka pilih –pilih makanan, terutama sayuran hijau? Apakah ini sesuatu yang normal atau ada yang salah dengan pemberian makanan dari Anda? Simak pembahasannya di artikel berikut tentang tips bagaimana membuat anak Anda bisa makan sayur.

Ayo Makan Sayur Bareng Si Kecil

AyoMakanSayur-Page1

Ketika anak beusia 1 sampai 2 tahun merupakan fase “Perang dunia” antara ibu dan si kecil saat jam makan, ibu menyodorkan makanannya dan si kecil menutup mulutnya rapat-rapat. Hal ini pasti akan sangat melelahkan buat orang tua, terutama Ibu. Sebenarnya apa yang terjadi? Kenapa mereka tidak suka makan terutama sayuran?

Apa Yang Terjadi?

Pada saat 4 bulan pertama kehidupan, anak menggunakan 27% dari yang di makan untuk pertumbuhan. Kemudian pada usia 6-12 bulan hanya sekitar 5% dari makanan digunakan untuk pertumbuhan, sedangkan pada tahun ke-2 hanya sebanyak 3% dari makanan yang digunakan untuk pertumbuhan si kecil. Selama 1 tahun pertama, anak akan bertumbuh sekitar ± 21 cm dan berat bertambah sekitar 6-7 kg, dengan kata lain pertumbuhan terjadi sebanyak 3 kali lipat saat di usia 1 tahun pertama.

Pertumbuhan anak yang cepat pada awal-awal kehidupan menjadi alasan kenapa anak banyak minum ASI dan lahap saat diberikan makanan pendamping. Setelah anak memasuki usia 1 tahun, secara alami pertumbuhan akan mulai melambat, aktivitas motorik meningkat, dan secara otomatis nafsu makan akan cenderung menurun. Pertumbuhan sedikit lebih lambat karena perkembangan otak dan sistem saraf somatik mulai melambat.

Saat pertumbuhan melambat, energi untuk bertumbuhpun berkurang dan mempengaruhi nafsu makan anak. oleh karena itu saat anak berusia 1-3 tahun, nafsu makannya berkurang. Banyak orang tua yang berpikir “Saat anakku bertambah usianya maka harusnya dia makan lebih banyak.” Sehingga orang tua akan memberikan makan 2 kali lebih banyak saat usianya bertambah, padahal sudah sangat alami di usia ini memang anak akan cenderung sulit makan. Jadi, sampai kapan si kecil akan susah makan? Tidak lama, situasi ini hanya terjadi sementara. Faktanya, saat usia sudah memasuki 5 sampai 7 tahun anak akan secara otomatis makan lebih banyak, karena di usia ini lah ukuran tubuh akan bertambah.

Apa Saja Yang Harus Ada di Piringnya si Kecil?

Ketika anak-anak memasuki usia 1 tahun, orang tua rata-rata bingung dan cemas karena anak menjadi sulit makan dan suka pilih-pilih makanan (picky eater). Jangan cemas, hal ini normal terjadi pada anak usia 1-3 tahun, tentunya sang orang tua tetap harus mencukupi kebutuhan nutrisi si buah hati.

Untuk mengetahui apa yang dibutuhkan anak secara tepat dibutuhkan panduan yang tepat mengenai makanan si kecil. United State Department of Agriculture (USDA) pada tahun 2010 merekomendasikan MyPlate sebagai panduan untuk kebutuhan nutrisi anak dan dewasa. Untuk anak usia 1-3 tahun, Myplate memberikan rekomendasi untuk satu piring harus terdiri dari: (untuk lebih lengkap dapat dilihat di http://www.choosemyplate.gov)

  1. Buah: 1 gelas atau ± 250 ml (Apel, pisang, melon, jeruk, anggur, pir, nanas, semangka, stroberi).
  2. Sayuran: Brokoli, bayam, wortel, tomat, kentang, jagung.
  3. Biji-bijian/gandum: Nasi, sereal/oatmeal.
  4. Protein: Daging sapi, ayam tanpa kulit, telur.
  5. Susu: susu, yogurt.

AyoMakanSayur-Page4

Gambar 1. MyPlate Guideline

Anak secara alami lebih menyukai makanan dan minuman yang manis. Jadi mereka lebih menyukai minuman seperti soda, jus kemasan, teh kemasan atau es krim dan makanan cemilan lainnya. Semakin banyak makan makanan manis seperti ini membuat anak tidak menyukai sayuran atau buah saat jam makan.

Penyebab si kecil TIDAK SUKA SAYUR?

Setelah mengetahui pola perkembangan nafsu makan anak dan apa saja yang harus dimakan si kecil, jadi sebenarnya apa saja sih penyebab si kecil sulit makan sayur?

  1. Sayur rasanya pahit. Pada masa pertumbuhan, anak lebih menyukai makanan yang manis dan asin.
  2. Anak tidak menyukai aroma sayur.
  3. Sayur susah dikunyah. Anak usia 1-2 tahun belum dapat mengunyah secara sempurna, Jika tekstur sayur keras, akan membuat anak susah mengunyah.
  4. Anak sudah makan atau minum-minuman manis sebelumnya. Tentu saja karena rasa manis lebih menyenangkan.
  5. Orang tua tidak makan sayur. “Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya” jika anda ingin anak anda makan sayur, mulailah dahulu dari diri sendiri.
  6. Orang tua memaksa anak untuk makan. Ketika anda menjejalkan makanan ke mulut anak secara paksa, akan membuat mereka “bad mood” dan tidak suka makanan itu.
  7. Rayuan yang tidak sesuai dengan tujuannya, “Kalo adek habisin sayurnya, nanti mama beliin es krim.” Anda sukses membuat si kecil lebih menyukai es krim dibanding sayuran.

Tips Agar Anak Makan Sayur

AyoMakanSayur-Page5

1. Makan bersama keluarga di meja makan. Jangan membiasakan anak makan di depan televisi. Dengan makan bersama hal muncul kekeluargaan dan didalam satu meja orangtua memiliki kesempatan untuk memberikan contoh dan mengajarkan anak pola makan yang benar.

2. Ajak anak anda siapkan makanan. Untuk anak yang sudah cukup besar, Anda dapat meminta dia untuk membantu mencuci sayuran dan membantu menyiapkan makanan bersama. Hal ini akan membuat anak Anda tertarik dengan sayuran dan makanan yang disiapkan bersama.

3. Sajikan sayuran sebagai makanan pembuka saat anak lapar. Awalnya anak akan menolak, tetapi jangan memaksa dan terus tawarkan. Kebiasaan ini akan membuat anak terbiasa makan sayur. Ada baiknya menawarkan sayuran yang anak sudah kenal dan saat makan selanjutnya barulah mencoba sayuran jenis baru.

AyoMakanSayur-Page6

4. Jadi contoh buat anak anda. Sajikan sayuran di piring anda. Ini secara tidak langsung mempengaruhi anak untuk mencoba sayur di piringnya juga.

5. Sabar dan jangan memaksa. Untuk mengenalkan 1 jenis sayur terkadang sudah dicoba sebanyak 8-15 kali menyodorkan sayuran untuk si kecil tetapi selalu di tolak. Jangan menyerah dan coba tawarkan kembali 2-3 hari kemudian. Ketika anak bilang sudah kenyang, jangan paksa menghabiskan makanan di piringnya. Saat dia lapar mulailah menawarkan sayur kembali.

6. Hidangkan dalam bentuk menarik. Setumpuk bayam tidak akan menarik untuk anak. Coba hias sayur menjadi lucu seperti potongan wortel dibuat jadi mata dan buat anak anda tertawa, itu akan membuat anak penasaran dan mencoba sayurannya.

7. “Sekali gigit.” Anak tidak tertarik dengan sayur karena aroma dan bentuknya yang tidak menarik. Coba terapkan aturan satu gigitan untuk setiap makanan yang disajikan termasuk sayuran. Ini sebagai cara juga untuk memperkenalkan rasa beberapa sayur tidak seburuk yang mereka lihat.

8. Berikan pujian. Pujilah anak ketika dia mau makan sayur. Jangan obral janji seperti akan membelikan mainan atau jajan di warung, karena akan memberikan hubungan tidak sehat dengan makanan.

Proses pemilihan makanan, kebiasaan keluarga, dan pola makan mempengaruhi apa yang anak makan saat dia dapat memilih makanannya sendiri. Oleh karena itu orang tua dituntut dapat mengerti apa yang menjadi kebutuhan nutrisi anak sehingga ketika dewasa, anak dapat menentukan makanannya dengan bijak.

Oleh: dr. Yi Yin Meria Daini

Referensi:

1. Kliegman, Robert M (2015). Nelson Textbook of pediatrics. 20th Ed. Philadelphia: Elsevier, Inc.
2. Gonzalez, Carlos (2012). My child won’t eat how to enjoy mealtimes without worry. 2nd Ed. Great Britain: Pinter and Martin LTD.
3. http://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/childrens-health/in-depth/childrens-health/art-20044948?pg=1
4. http://www.parentsindonesia.com/article.php?type=article&cat=kids&id=228
5. http://id.theasianparent.com/10-cara-mudah-atasi-anak-susah-makan-sayuran/
6. http://www.motherandbaby.co.id/article/2013/11/19/1187/5-Alasan-Anak-Tidak-Suka-Sayur
7. http://www.huffingtonpost.com/maryann-jacobsen/5-ways-children-learn-to-hate-vegetables_b_6265412.html